Sembang

225. PENUNGGU BILIK [VS February 2000]

“TERUSKAN,” kata datuk. Bila melihat saya dan Ali Usman mematikan langkah dengan mengejut.


Perasaan saya berdebar semacam. Sawang dan sarang lelabah yang bergayutan di ambang pintu putus dan jatuh ke atas bahu bahagian belakang saya.


Paling mengejutkan, berbelas-belas ekor tikus berbulu kelabu muncul dari celah jenang pintu dan tingkap lalu terjun ke arah Ali Usman dan saya. Kami terpaksa melompat, mengelakkan tubuh menjadi tempat tikus kelabu bergayut.


Dalam masa yang sama, entah dari mana datangnya kelihatan beratus-ratus ekor lipas memanjat dan terbang ke arah tangga. Bentuknya lebih besar dari lipas biasa yang sering dilihat dalam rumah.


Kepaknya hampir dua inci lebarnya. Dari badannya yang besar berkilat itu mengeluar kan bau hamis, macam bau hamis kambing randuk.


“Apa erti semuanya ini?” kata saya.


Kata-kata yang terpancut dan kelopak bibir saya, tidak mendapat tindak balas dari datuk dan Ali Usman. Inilah yang membuat saya resah.


“Allah” terkeluar lagi ungkapan dari mulut saya.


"Humm " keluhan dari datuk masuk ke lubang telinga.


“Hisss......... banyaknya,” terhambur kata dari Ali Usman.


Dan kini, enam biji mata tertumbuk ke arah barisan semut merah yang bertali arus me­manjat tiang, dinding, meniti di jenang tingkap dan bendul. Sebahagiannya jatuh terus menerpa ke arah kaki kami.


“Elakkan dari kena gigitannya,” datukmengingatkan.


Serentak saya dan Aii Usman menarik nafas cemas sambil mata mengawasi kumpulan semut merah yang jatuh menuju ke arah kaki.


"Jangan dibunuh," datang lagi ingatan dan datuk.

Bagi melaksanakan saranan datuk ini, saya dan AliUsman ada ketikanya terpaksa berjingkit dan melompat, begitu juga dengan datuk. Kerana kumpulan semut merah yang ber­jatuhan itu bukan sedikit jumlahnya, bebera­pa ekor daripadanya berjaya bergayut di hujung sepatu yangdipakai, getah di hujung sepatu terus dimamah hingga relai, giginya cukup tajam.


"Semut menggigit hujung kasut saya." adu saya pada Ali Usman sambil merenung mukanya. Dia cemas dan tidak tahu apa perkara yang patut di beritahu pada saya.


"Ambil ini."


Bagaikan kilat saya menoleh ke arah datuk yang melambungkan keris pendek kepada saya. Keris pendek tanpa hulu dan sarung se gera saya sambut. Keris dalam genggaman sa­ya renung sekali imbas.


Sepanjang yang saya ingat datuk seme mangnya tidak memiliki keris jenis ini. Dari mana dia memperolehinya. Tak kisahlah da­tuk memang suka buat kejutan dan melakukan hal hal yang pelik. Soalnya apa yang mesti saya lakukan dengan keris di tangan ini?


Bunuh semut merah dengan keris pendek? Ini kerja gila. Mana ada orang bunuh semut dengan keris. Saya terus berperang dengan perasaan sambil menggigit bibir. Kerana bosan menanti arahan dari datuk saya segera menyongsong pertanyaan:


“Tikam semut de­ngan keris Tuk?”


“Kenapa otak kau beku sangat Tamar" Sergah datuk.


JATUH


ALI USMAN ketawa kecil dan saya jadi serba salah. Memang saya kurang senang dengan tutur kata yang dihamburkan oleh datuk. Dia seolah-olah mempermain-mainkan saya.


Semut merah kian banyak berjatuhan, semuanya menuju ke arah kaki saya dan Ali Usman. Jumlah yang menuju ke kaki datuk agak berkurangan. Jika dibandingkan dengan jumlah yang meluru ke kaki kami. Tikus berbulu kelabu boleh dikatakan hanya tinggal beberapa ekor saja yang aktif melompat dan terjun.


Lipas besar berbau hamis yang tadi menguasai di dinding rumah lari menyelamatkan diri, bila semut merah muncul. Mana yang tidak sempat menyelamatkan diri terus jadi mangsa semut merah. Semuanya serba menakutkan dan membingungkan.


“Tamar.”


Perhatian kembali kepada datuk, tidak lagi kepada semut merah, tikus berbulu kelabu dan lipas yang berbau hamis.


"Ada apa tuk?"


"Banyak lagi semut merah mengigit kasut kamu?"


"Banyak tuk”


"Si Ali macammana?"


"Setakat ini belum ada yang hinggap di sepatu saya, tapi saya sudah letih melompat dan berjingkit.” Kata Ali Usman dalam nada suara yang agak cemas.


"Apa yang aku harapkan kamu berusaha jangan sampai semut merah menggigit kasut kamu, bila dah jadi macam Ta­mar, sulit sikit." terang datuk pada Ali Usman.


Kata-kata itu sudah tentu membuat saya lemah semangat. Membuat saya hilang keyakinan diri.


Bila saya lihat ke kaki, jumlah semut merah kian banyak bergayut di hujung sepatu, kalau tadi hanya sebelah, kini sudah menjadi dua belah. Saya tidak boleh bergerak kerana kaki terasa amat berat macam batu.


“Semut merah makin banyak tuk, matilah saya” nada suara saya separuh rnenangis.


Da­lam melompat dan terjingkit jingkit itu. Ali Usman masih sempat melepaskan senyum sinis untuk saya.


Sebahagian daripada muncung sepatu saya sudah berlubang digigit oleh semut merah. Begitu juga bahagian tumit. Pada bemat saya dalam beberapa minit lagi mungkin gigitan itu menembusi kulit kaki saya.


“Macamana ni tuk?” saya merayu.


"Kamu acukan hu­jung keris itu ke arah kasut kamu Tamar."


Arahan datuk segera saya turuti.


“Haaaa....” biji mata saya terbeliak.

Sebaik saja hujung keris dihalakan ke arah kumpulan semut merah, kaki yang berat terasa ringan.


Dan semut- semut di hujung sepatu berjatuhan di lantai lalu menjadi debu halus yang bertukar menjadi kelompok air berwarna kemerah-merahan dan terus bersatu (meresap) dalam papan lantai.


"Sudah habis kerja kamuTamar?"


"Dah tuk."


"Sebelum tu. Ali pergi ke arah kanan, berdiri dekat tingkap. Apa yang kamu nampak di situ, jangan disentuh dan jangan diusik." Ali Usman pun melakukan apa yang disuruh oleh datuk. Dalam sekelip mata saja Ali Usman sudah berubah tempat.


Dengan hati-hati dan penuh waspada saya pun meletakkan keris pendek di lantai Ada pancaran cahaya keluar dari huiung keris yang kemudian bertukar menjadi percikan api dan terus merayap di permukaan papan lantai, seolah-olah papan lantai disimbah minyak petrol.


PANTAS


PERKARA itu berlangsung cukup pantas sekali, sepantas semut-semut merah yang bertali-tali hilang dari penglihatan saya. Hujung dan tumit sepatu saya yang robek dan berlubang, kelihatan tidak mengalami kecacatan sedikit pun, masih seperti asal.


“Terlalu banyak rintangan." keluh Ali Us­man.


“Sabar." kata saya Tidak ada komen dari datuk.


Dengan tenang da­tuk rnendekati saya. Dia membongkok mengambil keris pendek di lantai, keris pendek tanpa hulu segera dibungkus dengan kain dua warna iaitu hitam berjalur merah.


Saya sendiri tidak tahu, bagaimana caranya datuk membungkus keris yang panjangnya kira-kira satu jengkal orang dewasa, boleh menjadi kecil sebesar ibu jari dan terus diselitkan ke celah tali pinggang lebarnya yang berwarna hijau.


Datuk menegakkan jari telunjuk ke langit kemudian manjatuhkannya perlahan-lahan hingga hujung jari itu selari dengan pintu bilik. Isyarat tersebut membawa maksud langkah seterusnya ialah menuju ke bilik yang berada di sebelah kanan Ali Usman.


Masalahnya siapa yang harus mendahului. Saya atau Ali Usman? Walaupun cahaya dapat masuk ke ruang rumah melalui pintu yang terbuka. Tetapi cahaya itu tidak menyeluruh, tidak sampai ke depan pintu bilik.


Rasa takut dan cemas setelah melalui peristiwa berdepan dengan semut merah, tikus kelabu dan lipas besar masih terkesanen di hati.


“Kamu dulu, aku ikut dari belakang.” bisik Ali Usman.


"Maaf, ini rumah bapak saudara kamu, eloklah kamu pergi dulu." saya membalas bisikan Ali Usman. Hampir lima minit masa berlalu begitu saja, kami masih belum bergerak dari tempat berdiri. Datuk sudah dua kali berdehem menyuruh kami segera melangkah.


"Buka mana-mana tingkap, baru dapat cahaya masuk dan memudahkan kamu bergerak." ujar datuk daribelakang.


Aneh! selesai saja datuk bercakap, daun tingkap yang berada tidak jauh dari saya terbuka sendri. Caha­ya matahari segera menerpa ke ruang rumah.


"Buka lagi satu ting kap," datuk bersuara. Sepasang daun tingkap yang berada betul- betul di belakang datuk terbuka sendiri. Angin terasa meluru masuk ke ruangtamu.


Dalam keadaan cemas dan takut, saya masih sempat melihat bahagian tertentu dalam rumah tersebut dipenuhi dengan jaringan sarang lelabah. Ali Usman nampak tenang dan bersahaja.


"Luas," terdengar suara datuk.


"Memang luas,” balas Ali Usman.


Saya tidak mahu melibatkan dalam dialog pendek tersebut.


Sepasang mata liar terus bergerak. Di satu sudut terdapat meja bulat kecil yang dipenuhi dengan tengkorak binatang. Berpandu kan dari bentuk tengkorak tersebut menyakinkan saya bahawa tengkorak tersebut ada lah tengkorak monyet atau sejenis dengannya.


SAKIT


TIBA-TIBA saja batang leher rasa sakit, sukar untuk digerakkan ke kiri dan ke kanan. Ali Usman dan Datuk masih bercakap sesuatu yang tidak dapat saya pastikan perkara yang mereka perkatakan.


“Ular.”


Mujur suara itu bergolak dalam dada saja. Kalau terpaksa keluar pasti datuk dan Ali Us­man melompat.Walau apa pun saya tetap cemas. Demi kepastian, saya renung kembali ke bawah meja bulat.


Saya pasti bukan nya ular di bawah meja bulat, tetapi sebatang tongkat dan kayu yang bengkang-bengkuk, manakala pemegang atau hulunya diukir kepala ular, seluruh tongkat disapu cat hitam berkilat.


Tidak jauh dan kaki meja bulat terhampar sehelai tikar mengkuang yang keempat- empat bucunya dikerat. Di bahagian tengah ditebuk bulat dan disitu terdapat tempat membakar kemenyan yang dibuat dari tembikar, masih terdapat arang yang membara mengeluarkan asap nipis. Seolah-olah baru saja lepas ditiup.


Selain dari itu, tidak terdapat benda-benda pelik yang lain. Cuma sesekali terhidu bau kemenyan dan bau daun pandan terba­kar. Datuk dan Ali Usman yang terpisah segera bersatu dan mendekati saya. Datuk berdiri betul-betul di hadapan pintu bilik sambil menggigit hu­jung jari kiri dengan sepasang mata me renung lubang kunci pintu.


“Pada hemat aku, bilik ini tidak ada istimewanya, macam bilik biasa saja."


“Maksudnya?” Pintas Ali Usman.


“Bukan bilik kerjayanya.”


“Jadi mahu cari bilik kerjanya”


“Tentu sekali,” jawab datuk tegas


PELIK


ALI USMAN kerutkan dahi, ada sesuatu yang bermain dalam ternpurung kepalanya. Biji matanya mulamerenung ke setiap sudut ruang. Dia mencari bilik kerja arwah bapa saudaranya. Memang tidak ada bilik lain, selain dari bilik yang ada di depan kami.


“Buka lagi satu tingkap.” perintah datuk pada saya.


Sama seperti tadi, sebaik habis datuk bercakap tingkap yang kedudukannya agak tersorok terbuka sendiri.


Cahaya yang masuk membuka rahsia, menyuluh ke arah tirai kain berwarna hitam yang di bahagian kakinya ada garisan kain berwarna kuning.



Kalau tidak diperhatikan dengan teliti kain hitam tidak kelihatan seperti kain hitam. Malah kelihatan macam dinding rumah (semua dinding rumah dicat dengan warna hitam). Ali Usman agak terkeiut, sebelumnya dia tidak pernah melihat tirai tersebut.


"Barang kali di sebalik tirai itu bilik kerjanya. "spontan datuk bersuara. Serentak dengan itu kain tirai lucut dan penyangkutnya seperti direntap oleh seseorang yang tidak kelihatan oleh mata kasar.


"Memang itu biliknya, saya ingat sekarang," suara Ali Usman riang. Jari telunjuknya masih menuding ke arah pintu dua warna. Pintu kiri dicat hitam, manakala sebelah kanan dicat merah.


Berdasarkan dari warna di dalam rumah tersebut.Ternyata pemliknya amat berselera dengan wama hitam, merah dan sedikit warna kuning. Mungkin warna tersebut membawa erti tertentu dalam kehidupan pemiliknya atau mempunyai imej tersendiri.


"Ada kucing hitam depan pintu Tuk."


Seekor kucing hitam jenis Siam duduk berlingkar di depan pintu. Ekornya yang panjangnya bergerak-gerak menyapu lan­tai, sesekali membalik-balikkan badannya yang besar sambil mengiau panjang. Kehadiran kami bagaikan tidak menarik minatnya.


“Kucing hitam siapa?”


Saya re­nung batang hidung Ali Usman.


"Kucing peliharaan bapa saudara aku. Dari dulu lagi memang tempatnya di situ"


“Jaga pintu?” tingkah saya lagi.


“Begitulah kira-kiranya,” jawab Ali Us­man selamba dan penjelasan itu saya sambut dengan ketawa kecil.


"Salah seorang da­ri kamu mesti lakukannya, pada hemat aku orang yang paling sesuai si Ali kerana dia ada hubungan darah dengan pemiliknya." lernbut dan senada saja suara datuk mengungkapkan kata tetapi wajah Ali Usman membayangkan keresahan.


“Ayuh buka Ali”


“Sekarang?” Ali renung muka datuk.


"lya."


Ali Usman pun mengatur langkah me­nuju ke pintu bilik dua warna merah dan hitam.


Saya yang nakal mengira langkah Ali Usman. “Satu, dua, tiga, empat, lima, enam, tuuuuu........”, kata tidak dapat diteruskan.


Dari arah belakang dirasakan ada tangan besar yang menolak tubuh maju ke depan menuju ke bilik kerja memintas Ali Usman yang sedang melangkah.


Bagi mengelakkan perkara tidak diingini terpaksa meluruskan se­pasang ta­ngan ke de­pan dengan harapan tubuh ti­dak terdampar ke pintu dua war­na, biar tangan saja yang mencecah pintu. Semasa telapak tangan menyentuh daun pintu. Kucing yang berada di situ mengiau keras.


Belum pun sempat saya melakukan sesuatu, kucing hitam melompat ke arah muka sambil mempamirkan gigi, kukunya yang tajam dan panjang menuju ke arah biji mata. Dalam keadaan yang tergamam itu, Ali Us­man menerpa lalu memeluk tubuh saya. Akibatnya kami jatuh terguling di lantai.


CARI MANGSA


MUNGKIN kerana gagal menjadikan saya mangsanya, kucing hitam naik angin.


Mangsa seterusnya ialah datuk yang diserang dari segenap penjuru. Semua serangan itu dapat diatasi de­ngan baik. Kucing hi­tam siam yang mempunyai kekuatan tenaga luar biasa, tidak berputus asa dan terus melakukan serangan demi serangan bertubi-tubi.

Dailam usaha menewaskan datuk, lebih dari lima kali kucing hi­tam itu jatuh di sisi Ali Usman, malah ada ketikanya badannya ja­tuh atas badan Ali Us­man. Anehnya, kucing tersebut tidak pun mencakar mengigit Ali Usman.


"Bersedia kamu."


Saya dan Ali Usman yang baru bangun segera merenung ke arah datuk yang berdiri betul-betul di muka pintu.


Kucing hitam berlegar-legar di depannya. Tidak ubah seperti harimau yang cuba menarik perhatian musuhnya. Bila musuh terlalai masa itulah serangan maut dilakukan.


“Mari,”


Datuk menyelak bajunya mempamerkan daging perutnya pada kucing hitam. Perbuatan itu menyebabkan sikucing bertambah marah. Tanpa membuang masa, satu terkaman dilakukan dan dengan pantas datuk menjatuhkan dirinya dipermukaan lantai.


Kucing hitam meluru bagaikan peluru me­nuju ke pintu yang terbuka luas, lalu tercampak di halaman sambil mengiau panjang, manahan kesakitan. Saya dan Ali Usman meluru ke pintu dan berdiri di situ. Kucing hitam siam terkapar di halaman untuk beberapa detik, sebelum mengecil dan akhirnya bersatu dengan pasir di halaman rumah.


“Kita tunggu dulu, kalau -kalau kucing syaitan datang lagi.”


Arahan datuk itu kami patuhi. Lebih dari sepuluh minit masa berlalu. Tidak ada sebarang tanda atau alamat yang boleh membawa kepada keburukan. Demikianlah menurut firasat datuk.


Tugas yang dibebankan kepada Ali Us­man untuk membuka pintu bilik kerja masih belum berakhir, meskipun diganggu oleh ku­cing hitam siam. Dari gerak-geri dan air mu­ka Ali Usman, ternyata dia cukup senang de­ngan tugas tersebut. Dia tidak gentar dan cemas macam tadi.


"Semasa arwah ayah saudara ada lagi, saya memang takut semacam bila berdepan dengan kucing hitam yang menjaga bilik, kerana dia ada saya tidaklah cemas sangat." Ali Usman membuka rahsia.


"Kenapa tak cakap awal-awal." datuk gelengkan kepala


Saya dan Ali Usman ketawa serentak, penuh lucu.


“Bagaimana? boleh saya masuk.”


Datuk anggukkan kepala.


Tiga langkah Ali Us­man maju ke depan. Berdiri betul di depan pintu dua warna. Sebelum pemegang pintu dipulas, dia merenung ke arah saya dan da­tuk.


“Mari rapat dengan saya. Berdirilah di kiri dan kanan saya.”


Permintaan Ali Us­man segera dipatuhi. Saya dan datuk berdiri disisinya.


Mungkin untuk memberikan kekuatan atau semangat baru. Datuk menekankan ibu jari kirinya ke pangkal telinga kanan Ali Usman.

Ada perubahan di wajahnya, muka Ali Usman nampak merah, macam udang kena bakar. Dia nampak bersemangat sekali. Perlahan-lahan, pembuka pintu dipulas, sepasang daun pintu terkuak.


“Ya Allah”


Ali Usman tidak mampu berdiri, tubuhnya jadi lemah dan lembik. Datuk segera memangkunya, saya turut membantu.



Dengan perlahan-lahan badan Ali Usman diletakkan atas lantai.


“Kenapa Ali?” Soal datuk.


“Bapak saudara saya ada di dalam.”

4 ulasan:

  1. Terima kasih kerana menulis semula disini... terubat rindu saya membaca kisah seram....terutama sbdj yang dah lama saya kenal

    BalasPadam
  2. @Tanpa Nama:
    Sama-sama :)
    ..sudah berapa lama saudara/ri membaca buku ni?

    BalasPadam
  3. memang mengamit nostagial..sebab sejak dari kecil duk baca buku Tamar Jalis Bercakap Dengan Jin ni

    BalasPadam
  4. Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












    Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI

    BalasPadam

Terima kasih atas ulasan anda!