Sembang

230. WANITA BERKAKI IKAN [VS Julai 2000]

Keadaan ini membuat saya resah semacam. Rasanya ingin menjerit sekuat hati untuk menarik perhatian datuk. Biar dia tau apa yang sedang kami alami. Tetapi, bila memikirkan keadaan itu akan menimbulkan masalah pada datuk, saya tidak jadi melakukannya.
Dalam perasaan yang kacau bilau itu, kulit kepala terasa perit dan pedih. Tiba-tiba Ali Usman mengeluh kecil dan batuk berkali-kali. Saya rasa ini merupakan usaha untuk menarik datuk pada kami berdua. Helai-helai rambut terus jatuh ke lantai.
Saya kira kalau keadaan ini berlanjutan lebih dari satu jam. Tidak mustahil kepala saya dan Ali Usman akan botak. Entah mengapa saya jadi marah lalu menghentakkan kaki ke lantai.
"Jangan banyak karenah, bertenang dan terus tunduk." tutur da­tuk lantang.
"Tengkuk rasa tak selesa." balas Ali Usman.
"Jangan membantah." herdik datuk.
Saya dan Ali Usman menarik dan melepaskan nafas. Rambut atas kepala terus luruh, bagaikan daun kering.
Sekumpulan anai-anai dalam jumlah yang besar bersama bunyi mengaum, macam bunyi lebah, keluar dari bawah tulang selonggok.
"Dari mana datangnya binatang ni?" Saya bertanya.
"Bukankah dari anai-anai, jadinya kalkatu," sahut datuk
"Iya.” balas Ali Usman.
"Bila kalkatu tak ada sayap, dia pun jadi anai-anai semula.” sebuah penjelasan dari datuk yang membunuh keraguan hati saya.
Seperti kalkatu tadi, kumpulan anai-anai ini bergerak menuju ke arah saya dan Ali Usman. Kerana bergerak dalam kumpulan yang banyak. Bunyi kaki kumpulan anai-anai itu jelas kedengaran, macam bunyi orang menarik kertas di lantai papan. Saya dan Ali Usman jadi cemas dan takut.
Macam-macam yang saya fikirkan, apakah nasib kami berdua seperti nasib wanita hodoh. Seluruh daging yang melekat di tulang akan menjadi habuan anai-anai. Kerana tidak tahu apa yang harus dilakukan, saya dan Ali Usman pasrah saja.
Sungguh mengejutkan, bila kumpulan anai-anai itu, mendekati rambut yang berserakan di lantai entah mengapa, kumpulan anai-anai itu berpatah balik ke arah tulang selonggok. Tetapi, hanya separuh jalan, kumpulan anai-anai itu mencari rekahan papan lantai lalu menyelinap dan hilang darit pandangan kami berdua.
"Sekarang luruskan badan kamu berdua," ungkap datuk.
Arahannya segera kami patuhi. Rasa lenguh di batang leher mula beransur hilang. Dua tiga kali leher saya pusingkan ke kiri dan ke kanan. Datuk senyum.
"Begini" datuk sandarkan badan ke dinding."sebenarnya yang jatuh atas lantai itu bukan rambut kamu. Itu bulu kabung, memang sumpah dan pantang makhluk ja­dian berdepan dengan bulu kabung." sambung datuk tenang.
Tanpa membuang masa datuk terus mengambil bulu kabung atas lantai. Dengan tenang dimasukkan ke dalam pundi kecil yang dibuat dari kain hitam. Dan pundi itu dimasukkan ke dalam saku baju sebelah dalam.
"Aku rasa selepas ini tak ada lagi hal-hal yang menakutkan. Semuanya sudah sampai penghujung," lemah benar suara datuk. Dia terus duduk di lantai. Tetapi, kami masih berdiri terpacak.
“Saya juga berharap begitu” Ali Usman meluahkan rahsia hati.
"Terus terang saya katakan, saya dah tak larat," saya mengeluh.
“Huummmm...,” suara datuk terkulum
“Zuuummmm........”
Enam biji mata tertumpu ke arah bunyi tersebut, tidak jauh dari longgokan tulang. Kepulan asap nipis muncul dan terus mengelilingi tulang selonggok dalam tempoh waktu kurang dari lima minit, asap nipis itu bersatu. Kemudian asap itu naik menegak menuju ke arah tulang bumbung rumah.
HARUM
BAU harum bercampur dengan bau kemenyan dan kayu cendana mula menyumbat lubang hidung kami bertiga. Kalau tadi lubang telinga saya disumbat dengan bunyi deru angin dan suara lebah, tetapi, kali ini diasak dengan suara binatang liar.
"Ada cubaan lagikah datuk," tanya saya hiba.
“Bertenang Tamar,” balas datuk. Saya terlihat bahagian lantai yang pecah dan membentuk bulatan seperti telaga yang bersimen, kian jelas kelihatan. Saya juga terdengar bunyi kocakan air telaga yang diikuti dengan suara perempuan bercakap sesuatu.
“Telaga buta dalam rumah.” Ali Usman terkejut.
“Iya,” jawab datuk. “Kita tengok apa yang akan terjadi.”
Sekarang di hadapan tertonggok sebuah perigi lama. Asap yang menjulang ke arah tulang bumbung bergerak perlahan-lahan menuju ke arah bibir telaga yang bahagian tepinya bersimen. Dan dalam sekelip mata permukaan telaga lama tidak kelihatan hilang dalam pelukan asap nipis yang sudah menjadi tebal. Begitu juga dengan longgokkan tulang, hilang entah ke mana.
Harum kemenyan dan cendana masih dapat kami hidu. Sungguh mengejutkan, ra­sanya tidak percaya dengan apa yang ada di depan mata. Dua tiga kali mata saya gosok dan pejam celikan.
“Aku bermimpikah Ali." tanya saya.
“Maksud kamu Tamar?”
"Barangkali kamu tidak melihat apa yang aku lihat Ali."
"Maksud kamu bayang-bayang perempuan."
"Iya"
“Kalau begitu kita melihat benda yang sama.” Nada suara Ali Usman cemas dan takut.
Kami melihat objek yang sama. Di tempat asap berkepul yang memanjang ke atas segera diisi dengan bebayang tubuh wanita yang memberahikan. Sebagai orang muda, berdebar juga hati. Dan makin lama, bebayang itu makin jelas kelihatan. Dan akhirnya wujud di depan kami seorang wanita.
Berkulit putih, berambut panjang hingga paras pinggang dengan sepasang mata bundar yang menarik. Telaga lama yang hilang wujud kembali di depan mata. Si wanita memberikan senyuman bersama jelingan yang tajam menggoda. Pada saat itu saya segera mengingati wajah beberapa orang pelakon wanita filem Melayu dan Hindus­tani. Memang tiada seorang pun yang menyamai kecantikan paras, ketinggian dan bentuk tubuh wanita tersebut.
Dengan langkah yang bergaya, goyang punggung yang mendebarkan serta gerak payu dara yang lembut membuat saya menarik nafas. Pada hemat sa­ya, datuk yang tua juga tergugat. Ali Usman usah disebut, gelora rasanya tetap macam saya.
Si wanita cantik terus melangkah hingga sampai ke bibir telaga lama. Dia menoleh ke arah kami lalu melemparkan senyuman dan jelingan tajam. Semasa kaki kanannya diangkat untuk memijak bibir telaga yang dibuat dari simen, lagi sekali hati saya berdebar. Buah betisnya yang putih merah nampak terserlah.
Mungkin untuk menggoda atau memang terpaksa, kain batik jawa yang dipakai terus diselak hingga ke pangkal paha. Entah mengapa rasa geram dan berahi terus mengegar kalbu. Serta merta tubuh saya menggeletar. Antara sedar dengan tidak, saya dapati wanita itu sudah berada betul-betul di tengah-tengah mulut telaga.
Dari segi logiknya, tubuh itu mesti jatuh ke dalam perut telaga. Kenyataan di depan bagaikan menafikan kelojikan tersebut. Si wanita cantik masih berdiri di situ seperti berada di awang –awangan.
TERANGKAT
BEBERAPA saat berikutnya.
Tubuh wanita cantik secara perlahan-lahan terangkat melepasi tembok telaga lama. Dari bahagian pinggangnya hingga hujung kaki terbuai-buai, macam daun pisang dirempuh angin.
Pada peringkat awal gerakannya nampak perlahan-lahan dan lembut. Kemudian bertukar kencang beserta dengan deru angin.
Bila bunyi deru angin terhenti, baha­gian tubuh yang terbuai-buai juga berhenti. Sukar untuk mempastikan dari arah mana bunyi deru angin itu datang.
Dan dengan secara mengejut bunyi deru angin terus mati. Ba­hagian bawah tubuh wanita itu terus kaku, tidak bergoyang lagi. Tetapi, ada perubahan terjadi di bahagian tubuh yang kaku itu. Dari pinggang hingga ke kaki keadaannya sudah bertukar menjadi badan ikan. Manakala separuh lagi (bahagian atas) dalam keadaan tubuh manusia biasa.
“Manusia ganjil.” kata saya.
“Separuh manusia, separuh ikan,” sahut Ali Usman.
"Jangan banyak cakap, tengok saja." sergah datuk.
Saya dan Ali Us­man berpandangan. Dan wanita separuh ikan, separuh manusia masih berada di tempatnya, terawang-awangan. Masih mempamirkan senyuman yang menyenangkan. Masih berkesempatan memberikan jelingan yang mempesonakan mengundang rasa geram dalam hati saya.
"Kamu puteri duyung," kalbu bertanya sama sendiri. Wanita cantik menggelengkan kepala. Dia bagaikan tahu apa yang bergelora dalam hati.
Dalam erti kata lain wanita itu dapat membaca suara hati saya secara batin. Mungkin gerak tubuh juga dapat ditafsirkannya. Kalau begitu ada baiknya berdialog dalam hati.
"Kamu puteri duyung?"
Wanita cantik gelengkan kepala.
"Jadi siapa kamu yang sebenarnya"
Wanita cantik itu memusingkan tubuh­nya, membelakangi kami bertiga sambil menggerak-gerakkan pinggangnya.
“Hussss.......”
Ali Usman mengeluh dan pada masa itu juga, wanita cantik kembali kepada kedudukan asalnya. Berhadapan dengan saya dan Ali Usman. Datuk bagaikan tahu, apa yang bakal dilakukan oleh wanita cantik. Datuk segera mengalihkan pandangannya ke arah lain. Dia membelakangi wanita cantik itu.
Memang, sejak kemunculan wanita can­tik itu, datuk kelihatan tidak berapa senang. Dia lebih banyak memejamkan mata dari celik. Kain yang membalut tubuh si wanita terlalu nipis, semua liku tubuh nampak dengan jelas. Cara ini memang menghiburkan hati saya dan Ali Usman. Tetapi, mengundah-gelanakan hati datuk.
“Ahhhhhhhh..............”
Mulut Ali Usman terlopong. Si wanita cantik menjatuhkan kain yang membalut bahagian atas tubuhnya. Saya sesak nafas, dua ketul daging mentah yang tumbuh di dada, turun naik mengikut gerak nafasnya. Tubuh saya menggeletar menahan ghairah nafsu yang membakar.
Saya tidak tahu perasaan Ali Usman ketika itu. Walaupun tidak melihat ke arah datuk, tetapi, saya yakin orang tua itu sedang merapatkan kedua-dua belah kelopak matanya. Mungkin juga dia menggunakan kedua belah telapak tangannya untuk menutup mata.
"Kamu berdua mahu tahu tentang diri aku. Inilah aku yang sebenarnya. "
Sebaik saja wanita cantik menamatkan kata, paras rupanya terus bertukar menjadi hodoh. Dia kelihatan amat tua sekali. Seluruh kulitnya berkedut. Ada bahagian-bahagiannya berbonjol-bonjol. Bau hapak dan busuk mula menyumbat lubang hidung saya dan Ali Usman.
Bahagian badan dari pinggang hingga ke kaki yang tadi bertukar menjadi ikan, kembali pada keadaan asal. Tetapi, kulit bahagian itu kelihatan bersisik macam sisik ular sawa. Dia masih berada diawang-awangan. Rambut putihnya yang lebat dan panjang menutup sebahagian daripada wajahnya.
Proses yang berlaku cukup cepat. Semuanya secara mengejut dan tiba-tiba.
RAMBUT
KADANG-KADANG perkara yang tidak terfikir, berlaku secara sepontan. Contohnya, rambut yang hitam pendek, menjadi panjang dan memutih hingga ke kaki.
“Ehem.”
Saya dan Ali Usman segera merenung ke arah datuk. Biasanya, ada sesuatu yang mahu datuk katakan bila dia bersuara sedemikian.
"Berhati-hati dengan tipu helahnya." Amaran dari datuk. Dan kami pun segera anggukkan kepala.
"Silap bertindak, buruk padahnya." Datuk menambah.
“Tak adakah cara lain untuk keluar dan rumah neraka ni tuk,” saya memberanikan diri bertanya.
“Kita mesti sabar,” nada suara datuk lemah.
“Heeeheeeeee......................”
Wanita cantik bertukar hodoh mengilai panjang terasa seram dan bulu roma segera tegak. Kalau tadi perhatian tertumpu ke arah datuk. Kali ini terpaksa diarahkan semula kepada wanita cantik bertukar hodoh.
“Dia orang tua yang pandai,” ucap si wanita sebaik saja ketawanya yang menakutkan itu berhenti. Datuk tidak memberikan sebarang komen.
Berada dalam suasana yang tidak menentukan, ibarat berada di tepi unggun api yang membara besar. Sentiasa takut dan cemas. Bau busuk dan hapak yang mencucuk lubang hidung membuat tekak terasa loya dan mahu muntah.
“Huuuuuhhhhhhhh....................”
Si wanita di depan kami menggeliat. Kulitnya yang berkedut dan bersisik kelihatan relai, satu persatu. Macam daun tua lekang dari ranting. Dari hujung dagu, pipi dan mata keluar melilih air menyerupai minyak kelapa. Terus terjatuh ke dalam mulut telaga yang ternganga.
“Ahhhh....uuuuhhh......”
Dari gerak badan dan kerut muka. Ternyata wanita cantik bertukar hodoh sedang menahan rasa sakit yang amat sangat. Memang ada usaha darinya untuk menyembunyikan apa yang dialami dari pengetahuan kami. Tetapi, rintihan dan keluhan yang terkeluar dari mulutnya membuka rahsia dirinya.
"Jangan sampai terpedaya "
Datuk terus mengingatkan kami. Si wanita yang terawang-awangan di permukaan mu­lut telaga lama, kurang senang dengan tindakan datuk itu. Kemarahannya di sampaikan dengan jelingan yang tajam. Penuh rasa benci dan dendam kesumat yang tiada akhirnya.
“Kerana bapa saudara kamu ......”
Wanita cantik bertukar hodoh tidak meneruskan kata-katanya. Renungannya bertukar dari wajah datuk ke wajah Ali Usman yang berada di sisi. Renungan itu bagaikan ada kuasa yang menyebabkan sepasang kepala lutut Ali Usman menggeletar.
“Tenang Ali, aku ada di sini,” datuk memberikan semangat.
Wajah Ali Usman yang pucat kembali merah berdarah. De­ngan tenang dia menggigit bibir dan menggenggam penumbuk. Ali Usman sedang berusaha membina sebuah keyakinan dalam dirinya.
“Kerana bapa sau­dara kamu,” si wanita mengulangi dan menyambung percakapan yang terputus. “kerana bapa saudara kamu memelihara aku dan dipergunakan untuk wanita-wanita lain hingga membolehkan aku tidak kelihatan tua. Setiap orang yang dipasang susuk oleh ba­pa saudara kamu, aku dapat mencuri kecantikan asal orang itu, aku dapat menikmati darah manisnya.”
Bibir dan mulut si wanita itu tidak bergerak. Tetapi, suaranya yang tersekat-sekat dan termengah-mengah dapat kami dengar dengan jelas. Pada saat itu juga terdengar suara tangisan kanak-kanak seperti baru dilahirkan.
“Sekarang biarlah aku pulang ke tempat asal aku,” kata wanita cantik bertukar hodoh.
“Silakan,” sahut datuk.
“Sial,” kutuk si wanita.
Seiring dengan itu, rumah terasa bergoncang dengan kuatnya. Saya dan Ali Usman saling berpaut bagi menghindari tubuh jatuh di lantai.
“Drummmmm........”
Satu ledakan kuat bergema. Saya terpana sebentar seperti berada di awang-awangan. Badan rasa terbuai ke sana dan ke mari. Dalam keadaan yang tidak menentu itu, saya lihat papan lantai yang terkopak bertaut kembali.
Telaga lama yang muncul secara tiba-tiba terus hilang entah ke mana. Tempat di mana telaga itu muncul segera diganti dengan api kecil, seperti api sumbu pelita minyak tanah. Melintuk-liuk mengikut arah angin yang bergerak dalam kawasan sekitar. Dalam sekelip mata api yang kecil menjadi besar.
BESAR
API itu terus marak dan bergerak de­ngan pantas mengelingi kami. Tidak tahu apa yang mesti dilakukan. Paling mengejutkan, datuk berada di luar lingkaran api. Tidak tahu macamana datuk mesti berada di luar.
Apakah semasa api menjalar datuk sudah bersedia menyelamatkan diri atau api sendiri tidak mahu mendekati datuk. Selain dari itu, saya juga terfikir bagaimana boleh terjadi lingkaran api, kenapa api itu tidak merebak ke tempat lain. Apakah sebelum api itu da­tang, sekitar tempat kami berdiri sudah disimbah dengan minyak petrol.
Saya mula terasa susah untuk menarik dan melepaskan nafas. Api yang marak terus melepasi kepala kami berdua. Haba panas membuat kulit pedih. Asap tebal membuat kami hampir lemas, tersedak dan batuk. Kerongkong terasa kering, sukar untuk memanggil datuk. Tetapi, dicelah-celah lidah api yang sebentar meninggi dan sebentar menurun, da­tuk masih dapat dilihat.
Datuk masih berdiri di tempatnya. Nampak cemas dan bimbang sekali. Bibirnya bergerak membaca sesuatu. Tetapi, hasilnya masih kosong. Datuk membuka silat, bergerak ke kiri dan ke kanan, sambil menarik dan melepaskan nafas. Setiap kali nafas ditarik dan dilepaskan mulutnya tetap bergerak. Seluruh kulit mukanya nampak tegang dan berpeluh.
Semua kerja-kerja yang dilakukan oleh datuk menjurus pada kehampaan dan kekecewaan. Barangkali, kerana tidak ada cara lain atau datuk sudah kehabisan usaha dia te­rus melaungkan azan. Sa­ya dan Ali Us­man mengalami kejutan. Punggung te­rasa seperti dipukul dengan benda keras.
Tubuh kami terangkat ke udara dan melayang-layang tidak tentu arah. Saya berusaha untuk menjerit dengan sekuat hati, bila menyedari tubuh kami di tolak angin ke arah sebatang pokok besar. Belum pun suara jeritan keluar, tubuh kami terus melanggar batang pokok besar. Setelah itu saya tidak tahu apa yang berlaku

8 ulasan:

  1. ske sgt2 bace sbdj ni..smpai cni je ke ctenye?huhu

    BalasPadam
    Balasan
    1. Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












      Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI

      Padam
    2. Ibu ibu puspita..tidak kah ibu tahu nombor 6D hukumnya haram dari segi agama islam?..
      Ibu puspita masih mahu mengajak orang lain ikut jalan ibu puspita???
      Sudah jelas semua itu haram dan tuhan tidak suka orang yang berjudi...
      Kembalila...bertaubatlah..semoga Allah s.w.t mengampunkan dosa2 ibu PUSPITA.....

      Kok pokoknya di tebang si....

      Padam
    3. Assalamualaikum wrb, saya mohon maaf jika postingan ini menyinggung perasaan anda semua tapi saya lillahi ta’ala hanya mau menceritakan pengalaman pribadi saya yang mengubah kehidupan saya menjadi sukses. Perkenalkan terlebih dahulu saya Tono sucipto tinggal di Riau,dulu saya berprofesi sebagai penjahit namun himpitan ekonomi yakni hutang piutang dalam membangun usaha saya kian semakin besar tapi saya tidak menyerah dengan keadaan saya tetap ikhtiar, pada suatu hari saya membuka buka internet tidak sengaja saya melihat postingan seseorang yang sama seperti keadaan saya tapi beliau sudah berhasil,beliau dibantu oleh Hj Sudarsono pikir panjang saya menghubungi beliau, saya diberikan pencerahaan dan solusi, pada awalnya saya ragu ragu tapi saya coba memberanikan diri mengikuti saran beliau,alhamdulillah berjalan lancar dan sekarang saya punya beberapa mini market dan penginapan didaerah Riau,terimah kasih saya ucapkan pada hj Sudarsono sebab berkat beliau saya bisa seperti ini,mungkin banyak orang yang menyebut saya mengada-ada tapi saya buktikan sendiri,khusus yang serius mau bantuan silahkan hub beliau Hj Sudarsono beliau orangnya ramah ini nomor beliau 0852 2283 6389 ini pengalaman pribadi saya percaya atau tidak semua tergantung pembaca demi Allah ini nyata sekian dan terima kasih ,Assalamualaikum Wrb....allahuakbar....allahuakbar....allahuakbar.
      PESUGIHAN UANG GAIB TERPERCAYA

      Padam
  2. @Tanpa Nama
    sedang mencari2 siri yang terbaru...huhuh

    @cityiklan
    salam ramadhan juga utk anda :)

    BalasPadam
  3. KAMI SEKELUARGA TAK LUPA MENGUCAPKAN PUJI SYUKUR KEPADA ALLAH S,W,T
    dan terima kasih banyak kepada AKI atas nomor togel.nya yang AKI
    berikan 4D angka [] alhamdulillah ternyata itu benar2 tembus AKI.
    dan alhamdulillah sekarang saya bisa melunasi semua utan2 saya yang
    ada sama tetangga.dan juga BANK BRI dan bukan hanya itu AKI. insya
    allah saya akan coba untuk membuka usaha sendiri demi mencukupi
    kebutuhan keluarga saya sehari-hari itu semua berkat bantuan AKI..
    sekali lagi makasih banyak ya AKI… bagi saudara yang suka main togel
    yang ingin merubah nasib seperti saya silahkan hubungi AKI ALIH,,di no 082---> 313 ---> 669 ---> 888
    insya allah anda bisa seperti saya…menang togel 2750 JUTA , wassalam.


    dijamin 100% jebol saya sudah buktikan...sendiri....


    Apakah anda termasuk dalam kategori di bawah ini !!!!


    1"Dikejar-kejar hutang

    2"Selaluh kalah dalam bermain togel

    3"Barang berharga anda udah habis terjual Buat judi togel


    4"Anda udah kemana-mana tapi tidak menghasilkan solusi yg tepat


    5"Udah banyak Dukun togel yang kamu tempati minta angka jitunya
    tapi tidak ada satupun yang berhasil..



    KLIK DISINI 4d 5d 6d




    Solusi yang tepat jangan anda putus asah... AKI ALIH akan membantu
    anda semua dengan Angka ritual/GHOIB:
    butuh angka togel 2D ,3D, 4D SGP / HKG / MALAYSIA / TOTO MAGNUM / dijamin
    100% jebol
    Apabila ada waktu
    silahkan Hub: AKI ALIH DI NO: 082---> 313 ---> 669 ---> 888


    ANGKA RITUAL: TOTO/MAGNUM 4D/5D/6D


    ANGKA RITUAL: HONGKONG 2D/3D/4D/



    ANGKA RITUAL; KUDA LARI 2D/3D/4D/



    ANGKA RITUAL; SINGAPUR 2D/3D/4D/



    ANGKA RITUAL; TAIWAN,THAILAND



    ANGKA RITUAL: SIDNEY 2D/3D/4D




    BalasPadam
  4. Assalamualaikum wrb, saya mohon maaf jika postingan ini menyinggung perasaan anda semua tapi saya lillahi ta’ala hanya mau menceritakan pengalaman pribadi saya yang mengubah kehidupan saya menjadi sukses. Perkenalkan terlebih dahulu saya Tono sucipto tinggal di Riau,dulu saya berprofesi sebagai penjahit namun himpitan ekonomi yakni hutang piutang dalam membangun usaha saya kian semakin besar tapi saya tidak menyerah dengan keadaan saya tetap ikhtiar, pada suatu hari saya membuka buka internet tidak sengaja saya melihat postingan seseorang yang sama seperti keadaan saya tapi beliau sudah berhasil,beliau dibantu oleh Hj Sudarsono pikir panjang saya menghubungi beliau, saya diberikan pencerahaan dan solusi, pada awalnya saya ragu ragu tapi saya coba memberanikan diri mengikuti saran beliau,alhamdulillah berjalan lancar dan sekarang saya punya beberapa mini market dan penginapan didaerah Riau,terimah kasih saya ucapkan pada hj Sudarsono sebab berkat beliau saya bisa seperti ini,mungkin banyak orang yang menyebut saya mengada-ada tapi saya buktikan sendiri,khusus yang serius mau bantuan silahkan hub beliau Hj Sudarsono beliau orangnya ramah ini nomor beliau 0852 2283 6389 ini pengalaman pribadi saya percaya atau tidak semua tergantung pembaca demi Allah ini nyata sekian dan terima kasih ,Assalamualaikum Wrb....allahuakbar....allahuakbar....allahuakbar.
    PESUGIHAN UANG GAIB TERPERCAYA

    BalasPadam

Terima kasih atas ulasan anda!